Matt Mullenweg Memperbarui Dorongan untuk Plugin Canonical


Selama hari kontributor WordCamp US akhir pekan ini, Matt Mullenweg diterbitkan panggilan baru untuk WordPress’ Buat tim untuk mengadopsi pendekatan yang mengutamakan plugin saat mengembangkan fitur baru untuk inti. Dia menghidupkan kembali gagasan tentang plugin kanonik, pertama kali diperkenalkan ke komunitas WordPress pada tahun 2009 sebagai sarana untuk memberikan fitur opsional kepada pengguna dengan tingkat kepercayaan yang lebih tinggi daripada plugin biasa:

Plugin Canonical akan menjadi plugin yang dikembangkan oleh komunitas (beberapa pengembang, bukan hanya satu orang) dan menangani permintaan fungsionalitas paling populer dengan eksekusi superlatif. Plugin ini akan menjadi GPL dan tinggal di repo WordPress.org, dan akan dikembangkan dalam hubungan dekat dengan inti WordPress. Akan ada hubungan yang sangat kuat antara inti dan plugin ini yang memastikan bahwa a) kode plugin akan aman dan contoh terbaik dari standar pengkodean, dan b) bahwa versi baru WordPress akan diuji terhadap plugin ini sebelum dirilis ke memastikan kompatibilitas. Akan ada layar di bagian Plugin dari admin WordPress untuk menampilkan plugin kanonik ini sebagai semacam Pilihan Editor atau jaminan Terverifikasi. Plugin ini akan menjadi perpanjangan sejati dari inti WordPress dalam hal kompatibilitas, keamanan, dan dukungan.

Jen Mylo- Plugin Canonical (Katakan Apa?)

Itu Direktori Plugin WordPress hanya satu plugin lagi untuk melewati 60.000 (pada saat penerbitan). Berbeda dengan ide plugin kanonik, direktori resmi masih seperti wild west dalam hal apa yang dapat diharapkan pengguna dari pembuat plugin. Mullenweg mengutip beberapa skenario plugin yang tidak ideal untuk pengguna – seperti plugin yang dikendalikan oleh satu perusahaan dan berkembang untuk lebih menuju versi pro atau menghapus fungsionalitas yang sebelumnya gratis dan meletakkannya di belakang peningkatan.

Plugin kanonik dimaksudkan untuk memberikan alternatif yang dapat dipercaya untuk plugin di mana motivasi penulis mungkin tidak mengutamakan pengguna. Ini juga menyediakan jalan bagi kontributor inti untuk menunjukkan permintaan akan fitur yang mereka inginkan di WordPress. Beberapa proyek seperti MP6, Gutenberg, dan REST API telah mengambil jalur ini menjadi inti.

“Kami mencapai titik di mana inti perlu lebih editorial dan mengatakan ‘tidak’ untuk fitur yang datang sebagai ad hoc seperti yang kadang-kadang mereka lakukan, dan harapan saya adalah agar lebih banyak tim menggunakan ini sebagai peluang untuk memengaruhi masa depan WordPress melalui pendekatan plugin-first yang memberi mereka kemewahan dalam pengembangan lebih cepat dan siklus rilis (bukan tiga kali per tahun), lebih sedikit biaya peninjauan, dan jalur untuk menjadi inti jika plugin menjadi sukses besar, ”kata Mullenweg.

“Saya sangat sadar bahwa ketika orang bertujuan untuk memiliki sesuatu dalam inti, ‘tidak’ atau ‘tidak sekarang’ dapat membuat frustasi dan terkadang menciptakan tekanan buatan untuk memasukkan sesuatu sebelum siap, seperti yang saya yakini terjadi dengan REST API di WP 4.4.”

Dalam terkait pos yang mengilhami diskusi baru tentang plugin kanonik, Mullenweg mempertimbangkan WebP yang kontroversial dengan proposal default yang baru-baru ini menerima keberatan baru dari pengembang utama WordPress. Kontributor telah bekerja keras untuk merevisi pendekatan mereka tepat waktu untuk 6.1.

Mullenweg merekomendasikan fitur-fitur baru ini sebagai kandidat utama untuk jalur plugin kanonik, menyarankannya untuk memberi lebih banyak waktu bagi ekosistem di sekitar WebP untuk matang:

Saya tertarik untuk mendukung format baru dan meningkatkan kinerja, tetapi saya pikir perubahan ini didorong secara default ke pengguna ketika mereka meningkatkan ke 6.1 banyak untuk saat ini, termasuk dengan beberapa interaksi kikuk yang masih dimiliki OS di sekitar webp (dan HEIC! ) file.

Saya senang atas dukungan untuk bekerja agar file webp dan HEIC tetap menjadi inti, karena kita harus liberal dalam apa yang kita terima dan kerjakan, tetapi tidak dengan perubahan untuk mengonversi semuanya ke webp saat JPEG diunggah.

Tim Performa berencana untuk membahas ini dalam obrolan terjadwal besok. Belum jelas apakah WebP baru-baru ini dengan upaya default akan dimasukkan ke status plugin kanonik atau jika beberapa bagian darinya mungkin masih mendarat di 6.1.

Tanggapan terhadap panggilan untuk lebih banyak plugin kanonik beragam, karena beberapa segera menyadari beban yang meningkat pada pengelola plugin ini.

“WP hanya perlu mengatasi penolakannya terhadap fitur opsional,” kata pengembang WordPress Jon Brown. “Fitur yang dapat diaktifkan/dinonaktifkan. ‘Keputusan bukan opsi’ adalah etos yang bagus ketika ini tentang menjaga hal-hal sederhana bagi pengguna tetapi tampaknya telah dibuang ke luar jendela dengan Gutenberg UX, dan berubah menjadi aksioma ketika membahas menambahkan opsi sepele sederhana ke halaman pengaturan.

Kontributor yang disponsori iThemes Timothy Jacobs mengatakan dia belum tentu mendukung penambahan lebih banyak opsi ke Core tetapi berpikir plugin kanonik dapat disajikan dengan cara yang mirip dengan opsi.

“Itu tidak berarti UI harus hanya mencari melalui direktori plugin untuk sesuatu yang Anda inginkan,” kata Jacobs. “Plugin kanonik dapat diekspos dalam UI ‘seperti pengaturan’. Saya pikir metode Impor agak tersembunyi di menu Alat, tetapi mungkin seperti itu. ”

Kontributor inti Torsten Landsiedel mengatakan perbedaan antara plugin kanonik dan plugin fitur tidak jelas. Perbedaannya mungkin bahwa plugin kanonik menyertakan yang mungkin tidak pernah termasuk dalam inti tetapi masih penting bagi pengguna.

“Sepertinya plugin ‘WordPress importer’ bisa menjadi plugin kanonik,” kata Landsiedel. “Tidak yakin apakah ini contoh yang bagus untuk plugin *berkembang*. Tidak mendukung gambar unggulan, kesulitan dengan jumlah posting/media yang tinggi, dll.

“Plugin Pemeriksaan Kesehatan yang berguna berjuang dengan orang hilang yang membantu.

“Bagaimana kami mencegah plugin itu (apa pun namanya) tidak mendapatkan kontributor yang cukup? Saya pikir importir adalah alat yang penting, tetapi juga tidak diperlukan di inti (saya dapat menginstalnya jika saya membutuhkannya, tidak apa-apa) – tetapi itu harus berfungsi dan saat ini tidak berfungsi dengan baik. Tapi saya tidak melihat banyak minat dari komunitas dev untuk membantu memperbaikinya (mungkin karena mereka menggunakan WP CLI dan tidak peduli dengan plugin ini?)”

Kontributor inti WordPress Colin Stewart mengatakan bahwa meskipun dia setuju fitur sebagai plugin pertama berguna untuk fitur baru, itu membutuhkan “metrik yang jauh lebih baik daripada ‘kesuksesan pelarian,’ untuk dimasukkan dalam inti.

“Beberapa fitur penting untuk stabilitas, dan melindungi pengguna dari masalah yang membuat mereka pusing berkali-kali selama masa pakai situs web mereka, tetapi bukan sesuatu yang mungkin dipikirkan pengguna untuk dicari di repositori plugin, atau dipasang di depan mata,” kata Stewart. “Rollback adalah fitur seperti itu, seperti Kesehatan Situs, Ekspor/Hapus Privasi, dan semacamnya.

“Proses pengambilan keputusan formal untuk proposal akan sangat membantu. Topik ini muncul secara teratur sekarang. ”

Mullenweg menawarkan hampir dua lusin ide untuk plugin kanonik yang dapat dipertimbangkan oleh tim Make dan menyarankan agar tim itu sendiri dapat menghasilkan ide yang lebih baik. Membayangkan semua fitur baru ini dimainkan, itu seperti kebangkitan inovasi di admin. Ini adalah prospek menarik yang dapat menguntungkan pengguna WordPress selama plugin ditampilkan sedemikian rupa sehingga mudah diadopsi. Komentator awal pada gagasan tersebut menimbulkan kekhawatiran yang sah tentang kurangnya pengelola, karena sejarah menunjukkan dukungan untuk beberapa plugin kanonik yang ada agak tidak merata.

“Saya harap ini memicu diskusi di hari kontributor dan seterusnya tentang bagaimana kita dapat memanfaatkan plugin dengan lebih baik untuk meningkatkan kecepatan evolusi WordPress, menjaga inti tetap ringan, cepat, dan berpendirian, dan melakukannya sambil mengatakan ‘ya’ untuk lebih banyak ide dan eksperimen, kata Mullenweg.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

logo-whatsapp
1
error: